web analytics
Press "Enter" to skip to content

Struggle masa PKP

Suatu hari ada seorang yang miskin datang menghadap Nabi Musa a.s.. Ia begitu miskinnya pakaiannya compang-camping dan sangat lusuh berdebu.
Si miskin itu kemudian berkata kepada Baginda Musa a.s., “Ya Nabiullah, Kalamullah, tolong sampaikan kepada Allah s.w.t. permohonanku ini agar Allah s.w.t. menjadikan aku orang yang kaya.” Nabi Musa a.s. tersenyum dan berkata kepada orang itu, “Saudaraku, banyak-banyaklah kamu bersyukur kepada Allah s.w.t.”. Si miskin itu agak terkejut dan kesal, lalu ia berkata, “Bagaimana aku mau banyak bersyukur, aku makan pun jarang, dan pakaian yang aku gunakan pun hanya satu lembar ini saja”!. Akhirnya si miskin itu pulang tanpa mendapatkan apa yang diinginkannya.


Beberapa waktu kemudian seorang kaya datang menghadap Nabi Musa a.s.. Orang tersebut bersih badannya juga rapi pakaiannya. Ia berkata kepada Nabi Musa a.s., “Wahai Nabiullah, tolong sampaikan kepada Allah s.w.t. permohonanku ini agar dijadikannya aku ini seorang yang miskin, terkadang aku merasa terganggu dengan hartaku itu.” Nabi Musa a.s.pun tersenyum, lalu ia berkata, “Wahai saudaraku, janganlah kamu bersyukur kepada Allah s.w.t.”. “Ya Nabiullah, bagaimana aku tidak bersyukur kepada Allah s.w.t.?. Allah s.w.t. telah memberiku mata yang dengannya aku dapat melihat. telinga yang dengannya aku dapat mendengar. Allah s.w.t. telah memberiku tangan yang dengannya aku dapat bekerja dan telah memberiku kaki yang dengannya aku dapat berjalan, bagaimana mungkin aku tidak mensyukurinya”, jawab si kaya itu. Akhirnya si kaya itu pun pulang ke rumahnya.


Kemudian terjadi adalah si kaya itu semakin Allah s.w.t. tambah kekayaannya kerana ia selalu bersyukur. Dan si miskin menjadi bertambah miskin. Allah s.w.t. mengambil semua kenikmatan-Nya sehingga si miskin itu tidak memiliki selembar pakaianpun yang melekat di tubuhnya. Ini semua kerana ia tidak mau bersyukur kepada Allah s.w.t.

Wallahualam.

Sejak PKP dikuatkuasa, Wanna Kek Lapis tak dapat nak teruskan jualan kek lapis sebab tak ada stok. Macam mana nak survive kan? So, kami ambil inisiatif jual Chocojar untuk sementara waktu. Alhamdulillah, dapat jugak menampung hidup. Bila kita diuji, kita kena usaha keluar dari ujian tu.

Di group facebook, saya tengok ramai yang komplen pasal bantuan, payah nak hidup dan sebagainya. Saya sendiri pun tak dapat bantuan. Yang kata nak bagi facemask 4 keping pun x sampai2. Bukan niat dihati untuk perli, bahkan jauh sekali nak menghina. Jangan jadikan PKP sebagai alasan untuk berusaha. Saya pun terpaksa hadap banyak roadblock untuk COD makanan. Time PKP ni lah kita boleh masak dan jual.

Saya percaya lepas PKP kita still masih hidup? Sikit atau banyak, yang penting syukur kita pada Allah. S.W.T. Allah yang tentukan keberkatan rezeki yang kita dapat setiap hari.

Selamat Berpuasa!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: